Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa Mengadopsi Resolusi yang Mengonfirmasi Konferensi Samudra PBB Edisi 2025 di Prancis

IOC-UNESCO

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa Mengadopsi Resolusi yang Mengonfirmasi Konferensi Samudra PBB Edisi 2025 di Prancis

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa Mengadopsi Resolusi yang Mengonfirmasi Konferensi Samudra PBB Edisi 2025 di Prancis 520 569 Ocean Decade

Majelis mengadopsi secara konsensus rancangan resolusi "Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa 2025 untuk Mendukung Implementasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 14: Melestarikan dan menggunakan lautan, laut, dan sumber daya laut secara berkelanjutan untuk pembangunan berkelanjutan", memutuskan untuk mengadakan Konferensi Kelautan PBB berikutnya di Prancis, pada Juni 2025.

Secara resmi berjudul Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Mendukung Implementasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 14: Melestarikan dan menggunakan lautan, laut, dan sumber daya laut secara berkelanjutan untuk pembangunan berkelanjutan, Konferensi Kelautan PBB berikutnya akan berlangsung di Prancis, pada Juni 2025, yang diselenggarakan bersama oleh Pemerintah Kosta Rika dan Prancis.

Rancangan resolusi (Dokumen A/77/L.40 ) memutuskan bahwa seluruh biaya Konferensi, termasuk persiapannya, akan dibiayai melalui sumber daya di luar anggaran, dan menyambut baik tawaran baik dari Pemerintah yang menjadi tuan rumah untuk menanggung biaya Konferensi.

Saat memperkenalkan draf tersebut, perwakilan Kosta Rika mengatakan bahwa lautan menghadapi keadaan darurat yang terus meningkat dan bahwa Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 14 masih merupakan tujuan yang paling kekurangan dana di antara semua tujuan global lainnya. Diperkirakan bahwa tambahan dana sebesar $175 miliar akan dibutuhkan setiap tahunnya hingga tahun 2030, agar tujuan global tersebut dapat diimplementasikan secara penuh.

"Sementara itu, permukaan air laut meningkat dan erosi pantai semakin parah, berdampak pada kehidupan, mata pencaharian, dan budaya di banyak negara kepulauan dan masyarakat pesisir," ujarnya. "Situasi saat ini sangat mengkhawatirkan," tambahnya, seraya mendesak komunitas internasional untuk membangun momentum yang telah dicapai pada Konferensi Kelautan pertama dan kedua untuk mencapai Tujuan 14 secara global.

Konferensi di Prancis pada Juni 2025 akan didahului oleh acara bertema tingkat tinggi di Kosta Rika pada Juni 2024.

Melanjutkan, dia mengatakan Konferensi akan menyediakan platform untuk meninjau kemajuan pada proses-proses utama yang membutuhkan kemauan dan keterlibatan politik tingkat tinggi.

Hal ini termasuk Dekade Ilmu Pengetahuan Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030), yang menggalang dukungan dan komitmen besar dari para Kepala Negara selama edisi tahun 2022 di Lisbon, Portugal, awal tahun ini.

Diproklamirkan pada tahun 2017 oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dekade Laut 2021-2030 berupaya merangsang ilmu pengetahuan dan generasi pengetahuan kelautan untuk membalikkan kemunduran keadaan sistem kelautan dan mengkatalisasi peluang baru untuk pengembangan berkelanjutan ekosistem laut yang masif ini. Visi Dekade Laut adalah 'ilmu yang kita butuhkan untuk lautan yang kita inginkan'. Dekade Laut menyediakan kerangka kerja pertemuan bagi para ilmuwan dan pemangku kepentingan dari berbagai sektor untuk mengembangkan pengetahuan ilmiah dan kemitraan yang diperlukan untuk mempercepat dan memanfaatkan kemajuan dalam ilmu kelautan untuk mencapai pemahaman yang lebih baik tentang sistem kelautan, dan memberikan solusi berbasis sains untuk mencapai Agenda 2030. Majelis Umum PBB mengamanatkan Komisi Oseanografi Antarpemerintah (IOC) UNESCO untuk mengoordinasikan persiapan dan implementasi Dekade ini.

Konferensi ini juga akan meninjau instrumen tentang polusi plastik dan keanekaragaman hayati di luar yurisdiksi nasional; diskusi seputar penambangan laut dalam; dan komitmen baru-baru ini dari lebih dari 100 Negara untuk melindungi setidaknya 30 persen wilayah laut pada tahun 2030.

Artikel ini telah diadaptasi dari rilis aslinya: https://press.un.org/en/2022/ga12485.doc.htm

***

Tentang IOC-UNESCO:

Komisi Oseanografi Antar Pemerintah UNESCO (IOC-UNESCO ) mendorong kerja sama internasional dalam ilmu kelautan untuk meningkatkan pengelolaan laut, pesisir dan sumber daya laut. IOC memungkinkan 150 negara anggotanya untuk bekerja sama dengan mengoordinasikan program-program dalam pengembangan kapasitas, pengamatan dan layanan kelautan, ilmu pengetahuan kelautan, dan peringatan tsunami. Pekerjaan IOC berkontribusi pada misi UNESCO untuk mempromosikan kemajuan ilmu pengetahuan dan aplikasinya untuk mengembangkan pengetahuan dan kapasitas, kunci kemajuan ekonomi dan sosial, dasar perdamaian dan pembangunan berkelanjutan.

DEKADE LAUTAN

Ilmu yang Kita Butuhkan untuk Laut yang Kita Inginkan

MASUK KE DALAM SENTUHAN

ACARA BERIKUTNYA

BERLANGGANAN BULETIN KAMI

PELUANG

Bergabunglah. #Dekade Laut

Preferensi Privasi

Saat Anda mengunjungi situs web kami, situs web ini dapat menyimpan informasi melalui peramban Anda dari layanan tertentu, biasanya dalam bentuk cookie. Di sini Anda dapat mengubah preferensi Privasi Anda. Perlu diperhatikan bahwa memblokir beberapa jenis cookie dapat memengaruhi pengalaman Anda di situs web kami dan layanan yang dapat kami tawarkan.

Untuk alasan kinerja dan keamanan, kami menggunakan Cloudflare
diperlukan

Mengaktifkan/menonaktifkan kode pelacakan Google Analytics di browser

Mengaktifkan/menonaktifkan penggunaan font Google di browser

Mengaktifkan/menonaktifkan video yang disematkan di browser

Kebijakan privasi

Situs web kami menggunakan cookie, terutama dari layanan pihak ketiga. Tentukan Preferensi Privasi Anda dan/atau setujui penggunaan cookie kami.