Menyelamatkan lautan satu botol pada satu waktu bersama UNESCO

MOO

Menyelamatkan lautan satu botol pada satu waktu bersama UNESCO

Menyelamatkan lautan satu botol pada satu waktu bersama UNESCO 1176 540 Dekade Kelautan

Vinicius Lindoso berbicara tentang peran komunikasi yang efektif dalam melindungi lautan kita.

UNESCO telah ditugaskan dengan pekerjaan besar – mendorong perdamaian melalui kerja sama internasional dalam pendidikan, sains, dan budaya. Di pilar-pilar ini terletak masa depan bangsa-bangsa kita, tetapi juga masa depan planet kita.

Lautan adalah bagian penting untuk mengamankan masa depan ini. Komisi Oseanografi Antarpemerintah UNESCO ditugaskan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mempromosikan kerja sama antar negara, memperoleh dan memberikan pengetahuan untuk membantu negara-negara mengelola lautan dan membangun hubungan yang sehat dengan ekosistem terbesar di planet kita.

Vinicius Lindoso, petugas komunikasi di Komisi Oseanografi Antarpemerintah UNESCO, berbicara tentang peran komunikasi yang efektif dalam menyelamatkan lingkungan laut kita.

Solusi konkret...

UNESCO dan Komisi Oseanografinya adalah tentang mengumpulkan pengetahuan dan sumber daya untuk mempelajari lebih lanjut tentang lautan kita. "[Kami ingin] menerapkan pengetahuan itu untuk peningkatan manajemen, pembangunan berkelanjutan, perlindungan lingkungan laut, dan proses pengambilan keputusan negara-negara anggota UNESCO."

Dengan tujuan utama seputar jasa ekosistem, pencegahan bahaya, praktik berkelanjutan, dan pemahaman yang lebih baik tentang tantangan yang akan datang, Lindoso mengatakan komisi itu bertujuan untuk memberikan "solusi konkret yang sangat nyata untuk ancaman utama laut, dari polusi hingga penangkapan ikan berlebihan dan sebagainya."

... terhadap ancaman nyata

Tugas yang ada tidak kecil – dan itu hanya semakin besar. "Selama bertahun-tahun sekarang, lautan dan keanekaragaman hayatinya telah menjadi sasaran berbagai ancaman, mulai dari polusi berbasis darat hingga dampak langsung dari perubahan iklim melalui pengasaman dan peningkatan 'zona mati' di mana tidak ada lagi oksigen yang cukup untuk menopang kehidupan..

"Hanya untuk memberikan gambaran tentang tantangan, zona mati telah tumbuh secara eksponensial sejak 1950-an. Faktanya, mereka telah empat kali lipat, menurut studi besar terbaru yang kami lakukan, dirilis pada tahun 2018."

Lindoso mengutip 10 tantangan yang diidentifikasi oleh Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan sebagai ringkasan kerja yang baik tentang di mana komunitas internasional harus memfokuskan upayanya.

Kerangka Kerja Ocean Decade menghadirkan ancaman yang akrab dengan masyarakat umum tetapi juga memperkenalkan masalah yang kurang terkenal. "Contoh yang baik adalah konsep 'multiple stressor'. Ini adalah cara berpikir holistik tentang ancaman laut bukan sebagai masalah yang beroperasi secara paralel, tetapi sebagai ancaman yang saling terkait yang terjadi pada saat yang sama, dan mungkin memiliki dampak kumulatif pada ekosistem laut.

"Apa yang terjadi pada wilayah laut yang mengalami deoksigenasi tingkat tinggi, pengasaman, hilangnya keanekaragaman hayati, dan di atas banyak polusi berbasis darat atau berbasis pengiriman yang tinggi? Orang-orang bekerja keras untuk memprediksi dan memodelkan skenario ini sehingga pembuat keputusan tahu apa yang harus dilakukan dan mengambil tindakan yang benar dan terinformasi dengan baik."

"Kami hanya memiliki satu lautan"

Masalah umum membutuhkan solusi umum. Bagi Lindoso, kita perlu mempertimbangkan ancaman laut dalam globalitasnya, sebagai masalah bersama yang memengaruhi kita semua. "Kita sering berbicara tentang planet ini sebagai memiliki 'lautan' yang berbeda, seperti Pasifik atau Atlantik. Tetapi hal pertama yang perlu diketahui oleh warga negara yang melek lautan adalah bahwa di bumi kita hanya memiliki satu lautan. Semua air terhubung – bahkan jika itu di cekungan yang berbeda.

"Pada akhirnya, mereka semua membentuk satu lautan global yang berbagi tidak hanya air yang sama, tetapi secara alami juga ancaman dan tantangan yang sama. Plastik yang dibuang di cekungan Samudra Atlantik dapat dengan mudah melakukan perjalanan ke cekungan Samudra Hindia, dan sebagainya. Eutrofikasi karena pembuangan nutrisi, meskipun lebih bersifat lokal, juga dapat berdampak pada daerah pesisir yang mencakup berbagai perbatasan politik. Dalam hal lingkungan, tidak ada yang bisa melakukannya sendiri dan berharap untuk berhasil."

"Dalam hal lingkungan, tidak ada yang bisa melakukannya sendiri dan berharap untuk berhasil."

Di situlah negosiasi dan diskusi besar masuk – dari Konferensi Para Pihak konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dan Konferensi Laut PBB. "Konferensi Laut terbaru terjadi di Lisbon. MOO bermitra dengan UNESCO dan Dekade Laut untuk mencoba dan mengibarkan bendera kebutuhan mendesak untuk meningkatkan investasi guna meningkatkan penciptaan dan penggunaan pengetahuan laut untuk pembangunan berkelanjutan."

Lindoso percaya pada kekuatan bekerja sama. "Secara kolektif, negara-negara memiliki apa yang diperlukan dalam hal sumber daya manusia, pembiayaan, dan infrastruktur untuk mengatasi ancaman besar yang dihadapi lingkungan laut." Melalui UNESCO, IOC, dan pemangku kepentingan lainnya, PBB memastikan para pengambil keputusan memahami masalah ini dan menjaga tujuan mereka.

Mempromosikan konservasi laut dalam skala global

Seperti apa strategi komunikasi yang baik ketika begitu banyak yang dipertaruhkan? Lindoso mengutip pilar pendidikan, sains, dan budaya UNESCO sebagai inspirasi di balik pendekatan Komisi Oseanografi. "Kami fokus pada dua sumbu aksi yang berbeda, tetapi sangat saling melengkapi: komunikasi ilmu kelautan dan literasi laut."

Komunikasi ilmu kelautan berfokus pada melibatkan audiens target yang berbeda di sekitar aksi laut. "Mereka perlu menjawab beberapa pertanyaan penting: Mengapa berbicara dan mengelola lautan secara berkelanjutan penting bagi saya pada tingkat pribadi, profesional, dan kelembagaan? Mengapa ilmu kelautan sangat penting untuk melestarikan dan mengelola lautan secara berkelanjutan, dan mengapa saya harus peduli?"

"Mengapa saya harus peduli?"

Jika yang pertama adalah umpannya, literasi laut adalah kalimat yang menarik mereka. "Begitu seseorang terlibat, terpikat, dan telah membeli penyebabnya, maka literasi laut dimulai, menawarkan apa dan bagaimana bagaimana setiap warga negara, terlepas dari konteks profesional atau kelembagaan, dapat menjadi juara aksi laut."

Lindoso merangkum misi IOC sebagai pengibaran bendera aksi laut berbasis pengetahuan di berbagai audiens. "Kami bekerja di antarmuka pemerintah, masyarakat sipil, LSM, sektor swasta, akademisi, dan badan-badan PBB. Ini berarti kami memiliki kekuatan pertemuan yang sangat besar untuk menyatukan semua orang."

"Lautan menjadi isu elektoral"

Apa peran pertemuan di seluruh dunia seperti Konferensi Laut PBB dalam mencapai tujuan bersama itu? "Meskipun mereka mungkin tidak memiliki bobot hukum dari KTT Iklim, mereka sangat penting untuk meningkatkan taruhan politik seputar pentingnya aksi laut. Ketika Anda memiliki lusinan kepala negara yang muncul untuk berbicara tentang apa yang mereka lakukan, dan apa yang harus kita lakukan bersama, untuk melindungi laut, itu memberi tahu kita sesuatu.

"Ini memberi tahu kita bahwa lautan menjadi masalah elektoral, sebuah ranah di mana pejabat terpilih dan negara bagian semakin melihat diri mereka dievaluasi oleh pemilih mereka dan rekan-rekan mereka dalam komunitas internasional."

"Banyak pemimpin politik dan nasional telah membangun warisan tentang aksi laut, dari Pangeran Albert II dari Monako hingga Presiden Kenyatta dari Kenya, dan konferensi seperti Konferensi Laut PBB di Lisbon adalah tempat untuk memamerkan semua ini. Itu juga, baik secara langsung maupun tidak langsung, mendorong aktor lain untuk mengambil mantel itu."

Lindoso juga menyoroti manfaat utama lainnya dari konferensi ini – menyatukan aktor dan konstituen laut. "Ini mengarah pada banyak dialog produktif dan cenderung memicu desain bersama solusi inovatif."

Pesan dalam botol untuk konservasi laut

Di balik setiap negara, institusi, atau bisnis, ada orang. Bagian dari peran Lindoso adalah untuk memastikan individu mendapatkan pesan yang tepat dari konferensi seperti Dekade Laut. "Kolaborasi kami dengan MOO, baik melalui 'pameran dalam kotak' Dekade Laut, Notebook, atau Botol Air adalah hasil langsung dari pemahaman bahwa komunikasi harus, pada tingkat yang paling mendasar, fokus pada individu.

"Ajakan bertindak untuk mempelajari lebih lanjut tentang Dekade yang dibawa kepada Anda sebagai hadiah memiliki kekuatan yang jauh lebih besar daripada sejumlah surat, posting media sosial, atau presentasi publik. Komunikasi harus tentang kepedulian dan katering. Merawat kita sebagai individu dengan kekhawatiran dan aspirasi khusus. Melayani aspirasi yang sangat unik itu, menawarkan bimbingan dan jalan untuk mencapai perubahan yang ingin kami buat untuk komunitas, keluarga, serta masyarakat dan planet yang luas."

Lindoso percaya pada kekuatan komunikasi positif untuk memberdayakan audiens. "Komunikasi positif perlu membantu menjadikan orang-orang pahlawan cerita, membuat mereka merasa istimewa, berbakat, dan termotivasi untuk secara kolektif menghindari bencana planet dan berhasil membangun masyarakat yang positif terhadap alam.

"UNESCO telah berusaha melakukan hal itu dengan tepat melalui berbagai kampanye, termasuk kampanye Green Citizens dan GenOcean ". Bagi Lindoso, jumlah dan variasi informasi serta pesan di luar sana berarti penting bagi LSM untuk fokus pada tindakan yang sangat spesifik, diinformasikan oleh sains terbaik yang tersedia. GenOcean, misalnya, adalah kampanye yang mempromosikan tindakan sederhana namun terinformasi sains yang dapat diambil oleh setiap warga negara untuk menjadi juara laut dengan cara mereka sendiri.

Kedalaman ilmu pengetahuan

IOC bekerja menuju pemahaman ilmiah yang lebih baik tentang lautan. Banyak data yang mereka kumpulkan mengkhawatirkan – ketika tidak benar-benar menakutkan. "Temuan iklim dan ilmu kelautan selama beberapa tahun terakhir semakin putus asa: konsentrasi 'zona mati' rendah oksigen telah meningkat empat kali lipat sejak 1950-an, lautan semakin hangat dan asam, menghasilkan hilangnya keanekaragaman hayati yang sangat besar; perubahan iklim dan kenaikan permukaan laut merugikan masyarakat di seluruh dunia, dan bahkan menghasilkan aktivitas seismik yang lebih fluktuatif yang menyebabkan peristiwa tsunami terjadi lebih sering.

"Konon, ada banyak harapan. Sebuah proyek besar yang menarik yang saya promosikan awal tahun ini melibatkan pemetaan dan pendokumentasian sepotong ekosistem karang yang kurang dikenal yang berubah menjadi besar di dekat Tahiti. Di luar citra menakjubkan yang dikumpulkan oleh mitra kami, fotografer Alexis Rosenfeld – yang memimpin penyelaman bersama para ilmuwan dari Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis (CNRS), ternyata karang sepanjang dua mil itu tetap dalam kondisi murni.

"Itu terlepas dari semua harapan dan fakta bahwa lebih dari 50% karang telah mati, sementara lebih banyak lagi yang terancam oleh perubahan kondisi laut dalam 80 tahun ke depan. 'Karang mawar' seperti yang kami sebut, setidaknya bagi saya, adalah simbol potensi alam untuk melindungi dan memulihkan dirinya sendiri – kalau saja kami bisa memberinya kesempatan."

Berkomitmen pada sains tidak datang tanpa tantangannya. "Tantangan utama bagi kami adalah menghindari "kesibukan pemasaran" berkomunikasi hanya demi terlihat. Setiap hari, seseorang menjadi sorotan, baik di arus utama atau media sosial, dengan tokoh kunci atau ide atau pernyataan yang mengganggu tentang lautan.

"Sebagai UNESCO, kami tidak mampu mengkomunikasikan apa pun yang kurang dari pengetahuan terbaik yang tersedia, yang telah diverifikasi oleh komunitas ilmiah kolektif dunia ... Bahkan jika itu berarti tidak mendaratkan ajakan bertindak pemasaran yang paling sukses. Tetapi media juga terbuka untuk "kudeta" ilmiah yang sesungguhnya, seperti karang mawar di tahiti, yang diliput oleh semua pers internasional, nasional dan lokal, di mana-mana. Ilmu pengetahuan yang rajin terbayar."

Penurunan MOO di lautan

IOC berkolaborasi dengan MOO untuk menyampaikan pesannya dengan cara yang ampuh. "Saya tumbuh dengan memesan Kartu Nama MOO yang indah untuk keluarga saya dan diri saya sendiri. Jangkauan mendalam MOO di antara komunitas individu dan organisasi yang termotivasi, artistik, dan berorientasi pada tindakan sangat cocok untuk kolaborasi dengan UNESCO, mengkomunikasikan pentingnya tindakan untuk melestarikan dan menggunakan lautan secara berkelanjutan untuk kepentingan masyarakat dan planet ini."

MOO mendukung UNESCO dan The Ocean Agency dalam serangkaian inisiatif untuk mempromosikan konservasi laut. "Tindakan awal kami termasuk mengubah Pameran Kreatif Dekade Laut menjadi format 'pameran dalam kotak' untuk didistribusikan ke sekolah dan lembaga pendidikan di seluruh dunia. Kemudian, kami merancang barang berkelanjutan yang membawa merek UNESCO dan Dekade Laut dan, yang paling penting, pesan untuk distribusi luas dalam acara Dekade Laut serta pertemuan resmi."

"[Kita] perlu mengintegrasikan elemen artistik dan inspiratif ke ilmu kelautan dan aksi laut"

Kemitraan ini merupakan kemenangan bagi UNESCO – dan lautan. "Kami telah menjalin hubungan yang sangat produktif dan bersahabat antara MOO dan UNESCO, tetapi karena kami memahami lebih jauh kekuatan dan kebutuhan satu sama lain, hanya ada ruang bagi kolaborasi untuk tumbuh dan meningkat untuk semakin fokus pada pesan substantif seputar kebutuhan untuk mengintegrasikan elemen artistik dan inspiratif ke ilmu kelautan dan aksi laut."

Dia menyimpulkan: "tidak seperti prognosis untuk keadaan lautan, prognosis untuk kerja bersama antara UNESCO dan MOO untuk meningkatkan kesadaran laut tidak bisa lebih positif."

Dapatkan Botol Air kustom Anda di sini.

Artikel awalnya diterbitkan di sini.

***

Tentang Dekade Laut:

Diproklamasikan pada tahun 2017 oleh Majelis Umum PBB, Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030) ('Dekade Laut') berusaha untuk merangsang ilmu kelautan dan generasi pengetahuan untuk membalikkan penurunan keadaan sistem laut dan mengkatalisis peluang baru untuk pembangunan berkelanjutan ekosistem laut besar ini. Visi Dekade Laut adalah 'ilmu yang kita butuhkan untuk laut yang kita inginkan'. Ocean Decade menyediakan kerangka kerja yang saling mendukung para ilmuwan dan pemangku kepentingan dari berbagai sektor untuk mengembangkan pengetahuan ilmiah dan kemitraan yang diperlukan untuk mempercepat dan memanfaatkan kemajuan dalam ilmu kelautan untuk mencapai pemahaman yang lebih baik tentang sistem laut, dan memberikan solusi berbasis sains untuk mencapai Agenda 2030. Majelis Umum PBB mengamanatkan Komisi Oseanografi Antarpemerintah UNESCO (IOC) untuk mengoordinasikan persiapan dan implementasi Dekade Ini.

Tentang IOC-UNESCO:

Komisi Oseanografi Antarpemerintah UNESCO (IOC-UNESCO) mempromosikan kerja sama internasional dalam ilmu kelautan untuk meningkatkan pengelolaan sumber daya laut, pantai dan laut. IOC memungkinkan 150 Negara Anggotanya untuk bekerja sama dengan mengkoordinasikan program dalam pengembangan kapasitas, pengamatan dan layanan laut, ilmu kelautan dan peringatan tsunami. Pekerjaan IOC berkontribusi pada misi UNESCO untuk mempromosikan kemajuan ilmu pengetahuan dan aplikasinya untuk mengembangkan pengetahuan dan kapasitas, kunci kemajuan ekonomi dan sosial, dasar perdamaian dan pembangunan berkelanjutan.

DEKADE LAUTAN

Ilmu yang Kita Butuhkan untuk Laut yang Kita Inginkan

MASUK KE DALAM SENTUHAN

ACARA BERIKUTNYA

BERLANGGANAN BULETIN KAMI

PELUANG

Bergabunglah. #Dekade Laut

Preferensi Privasi

Saat Anda mengunjungi situs web kami, situs web ini dapat menyimpan informasi melalui peramban Anda dari layanan tertentu, biasanya dalam bentuk cookie. Di sini Anda dapat mengubah preferensi Privasi Anda. Perlu diperhatikan bahwa memblokir beberapa jenis cookie dapat memengaruhi pengalaman Anda di situs web kami dan layanan yang dapat kami tawarkan.

Untuk alasan kinerja dan keamanan, kami menggunakan Cloudflare
diperlukan

Mengaktifkan/menonaktifkan kode pelacakan Google Analytics di browser

Mengaktifkan/menonaktifkan penggunaan font Google di browser

Mengaktifkan/menonaktifkan video yang disematkan di browser

Kebijakan privasi

Situs web kami menggunakan cookie, terutama dari layanan pihak ketiga. Tentukan Preferensi Privasi Anda dan/atau setujui penggunaan cookie kami.