Berita

Yayasan Filantropi menegaskan komitmen mereka untuk berinvestasi dalam ilmu kelautan transformatif untuk pembangunan berkelanjutan

IOC-UNESCO, 30.06.2022

Delapan belas Yayasan filantropi telah meluncurkan pernyataan bersama pada kesempatan Konferensi Samudra Perserikatan Bangsa-Bangsa 2022 di Lisbon, Portugal, untuk meningkatkan kesadaran akan perlunya meningkatkan investasi dalam ilmu kelautan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan.

Dialog Yayasan Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan – jaringan informal, global komunitas, perusahaan dan swasta Yayasan yang telah memilih untuk bekerja sama untuk mendukung visi Dekade Laut – hari ini meluncurkan Pernyataan Bouknadel yang menegaskan komitmen mereka untuk berinvestasi dalam ilmu kelautan transformatif. Pernyataan itu diluncurkan selama acara merayakan Dekade Laut selama Konferensi Laut PBB 2022 di Lisbon.

Pernyataan tersebut mengakui peran sentral lautan dalam kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan manusia tetapi mengakui bahwa kesenjangan yang signifikan tetap ada dalam pengetahuan laut jika tujuan pembangunan dan iklim berkelanjutan harus dipenuhi. Melalui pernyataan tersebut, kelompok Yayasan yang membentuk Dialog Yayasan mengakui peran unik mereka dalam mendukung desain bersama dan komunikasi ilmu kelautan, serta dalam berinvestasi dalam pengembangan kapasitas termasuk di Negara Berkembang Pulau Kecil dan Negara Kurang Berkembang. Yayasan juga menyoroti perlunya komunitas filantropi untuk mengembangkan kemitraan dan alat baru dan inovatif, termasuk pembiayaan campuran, untuk memenuhi ambisi investasi Dekade Laut.

Pernyataan Bouknadel adalah hasil diskusi Dialog Yayasan selama beberapa bulan pada tahun 2021 dan 2022 yang berpuncak pada pertemuan di Sidi Bouknadel, Maroko, pada Juni 2022 di Hassan II International Center for Environmental Training, cabang akademik dari Mohammed VI Foundation for Environmental Protection, yang dipimpin oleh Yang Mulia Putri Lalla Hasnaa, Pelindung Aliansi Dekade Laut.

Klik di sini untuk membaca Pernyataan Bouknadel

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:
Vinicius Lindoso (v.lindoso@unesco.org)

***

Tentang Dekade Laut:

Diproklamasikan pada tahun 2017 oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030) ('Dekade Laut') berupaya merangsang ilmu kelautan dan generasi pengetahuan untuk membalikkan penurunan keadaan sistem laut dan mengkatalisasi peluang baru untuk pembangunan berkelanjutan ekosistem laut besar-besaran ini. Visi Dekade Laut adalah 'ilmu yang kita butuhkan untuk lautan yang kita inginkan'. Dekade Laut menyediakan kerangka kerja pertemuan bagi para ilmuwan dan pemangku kepentingan dari berbagai sektor untuk mengembangkan pengetahuan ilmiah dan kemitraan yang diperlukan untuk mempercepat dan memanfaatkan kemajuan dalam ilmu kelautan untuk mencapai pemahaman yang lebih baik tentang sistem kelautan dan memberikan solusi berbasis sains untuk mencapai Agenda 2030. Majelis Umum PBB mengamanatkan Komisi Oseanografi Antarpemerintah (IOC) UNESCO untuk mengoordinasikan persiapan dan implementasi Dekade ini.

Tentang UNESCO-IOC:

Komisi Oseanografi Antarpemerintah UNESCO (UNESCO-IOC) mempromosikan kerja sama internasional dalam ilmu kelautan untuk meningkatkan pengelolaan laut, pantai, dan sumber daya laut. IOC memungkinkan 150 Negara Anggotanya untuk bekerja sama dengan mengoordinasikan program dalam pengembangan kapasitas, pengamatan dan layanan laut, ilmu kelautan, dan peringatan tsunami. Pekerjaan IOC berkontribusi pada misi UNESCO untuk mempromosikan kemajuan ilmu pengetahuan dan aplikasinya untuk mengembangkan pengetahuan dan kapasitas, kunci kemajuan ekonomi dan sosial, dasar perdamaian dan pembangunan berkelanjutan.