Tata kelola lintas batas untuk adaptasi perubahan iklim dalam sistem sosio-ekologi laut

IOC/UNESCO

Tata kelola lintas batas untuk adaptasi perubahan iklim dalam sistem sosio-ekologi laut

Tata kelola lintas batas untuk adaptasi perubahan iklim dalam sistem sosio-ekologi laut 750 1000 Dekade Kelautan

Dengan lebih dari Dengan lebih dari 40% populasi global tinggal dalam jarak 100 km dari pantai - tren yang terus meningkat - dan semakin terpapar risiko iklim, solusi adaptasi yang mendesak dan inovatif diperlukan untuk menghadapi berbagai tantangan yang dihadapi oleh masyarakat dan ekosistem di area ini. Melalui panggilan bersama untuk para peneliti yang diluncurkan oleh AXA Research Fund dan Komisi Oseanografi Antar-Pemerintah UNESCO sebagai bagian dari Dekade Kelautan, tujuh proyek penelitian pascadoktoral yang inovatif telah didukung sebagai bagian dari Dekade Kelautan dan akan memperkuat intervensi berbasis sains untuk pelestarian dan ketahanan mata pencaharian pesisir.

Emmanuel Mbaru, seorang ilmuwan lingkungan-sosial dari Kenya, proyek penelitian Dr. Emmanuel Mbaru berusaha untuk mengukur secara empiris dampak perubahan iklim terhadap perikanan. Berfokus pada Kenya, Tanzania, dan Mozambik, proyek ini juga akan meneliti bagaimana struktur hukum yang berbeda dalam tata kelola perikanan mempengaruhi kemampuan untuk memitigasi dan beradaptasi terhadap perubahan iklim.

"Saya adalah seorang sarjana interdisipliner, tetapi juga memiliki minat khusus dalam meneliti kerentanan masyarakat dan perubahan lingkungan," kata Emmanuel. "Saya menggunakan teori ilmu sosial dan konsep ekologi untuk lebih memahami difusi konservasi dan dampak sosio-ekologi yang terkait, baik terhadap manusia maupun lingkungan."

Sebagai penyerap karbon terbesar di planet ini, lautan adalah sekutu terbesar kita dalam melawan perubahan iklim. Namun, lautan mengalami tekanan yang semakin besar, semakin hangat, semakin asam, dan kehilangan oksigen. Kenyataan ini telah menyebabkan perubahan sirkulasi dan kimiawi lautan, naiknya permukaan air laut, meningkatnya intensitas badai, serta perubahan keanekaragaman dan kelimpahan spesies laut.

"Meskipun semakin banyak bukti bahwa perubahan iklim akan terus mengganggu ekosistem laut, dampak iklim terhadap stok ikan, perikanan, dan kondisi sosial-ekonomi masyarakat yang bergantung pada kegiatan ini jarang sekali dikuantifikasi," jelas Emmanuel. "Studi yang dilakukan hingga saat ini juga kurang konsisten dan mengabaikan wilayah yang paling terdampak dan terancam."

Sebuah studi dari jurnal Scientific Reports menyoroti bahwa pendapatan perikanan global dapat turun hingga 35% lebih besar dari proyeksi penurunan hasil tangkapan pada tahun 2050-an di bawah skenario emisiCO2 yang tinggi, dengan wilayah tropis sebagai wilayah yang paling terdampak.[2] Faktanya, wilayah-wilayah ini telah mengalami penurunan stok ikan laut yang signifikan, yang mengancam masyarakat pesisir yang sebagian besar mata pencaharian dan ekonominya bergantung pada perikanan laut, serta ketahanan ekosistem.

Meskipun meningkatnya ketidakpastian iklim merupakan ancaman besar bagi perikanan laut dalam jangka panjang, banyak penelitian menunjukkan bahwa perubahan tata kelola dan sistem manajemen juga dapat berdampak buruk pada perikanan dalam jangka pendek.

"Dalam sistem sosio-ekologi perikanan, aksi iklim diimplementasikan dalam pengaturan tata kelola yang melibatkan berbagai lembaga negara dan non-negara. Namun, tidak banyak yang diketahui tentang lembaga-lembaga ini, struktur hubungan bertingkat dan lintas sektoral di antara mereka, dan bagaimana secara khusus pengaturan ini merespons munculnya masalah aksi kolektif baru yang dikaitkan dengan adaptasi perubahan iklim," jelas Emmanuel. Perdebatan kebijakan iklim internasional menekankan pada aksi sub-nasional dan jaringan internasional sebagai cara alternatif untuk mewujudkan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. "Oleh karena itu, saya bermaksud menggunakan pendekatan lintas batas sebagai lensa teoritis untuk mempelajari dan menjelaskan politik dan aksi iklim."

Dihadapkan dengan semakin banyaknya bukti dampak perubahan iklim terhadap ekosistem akuatik, FAO Keadaan Perikanan dan Akuakultur Dunia menyerukan "pertimbangan eksplisit tentang tekanan iklim dalam pengelolaan perikanan dan akuakultur" serta "perubahan yang lebih cepat dalam lembaga dan sistem pengelolaan." Pergeseran ke pendekatan manajemen yang fleksibel dan adaptif membutuhkan "rencana adaptasi transformatif di tingkat nasional, subnasional, dan lokal [...] untuk memudahkan transisi perikanan dan akuakultur menuju masa depan yang tahan terhadap perubahan iklim."[3]

Selama dua tahun beasiswa AXA Research Fund di Lancaster University, Inggris, Emmanuel akan mengembangkan kemajuan terbaru dalam pemodelan iklim untuk mengukur dampak iklim terhadap perikanan laut di Samudra Hindia Barat. Dengan menggunakan model dampak iklim-keanekaragaman hayati-perikanan-ekonomi yang terintegrasi, ia akan mengembangkan kerangka kerja metodologis yang inovatif dan interdisipliner yang mempertimbangkan keterkaitan antara sistem perikanan sosio-ekologis dalam merespons gangguan iklim.

Mbaru (di sebelah kanan) melakukan survei stok ikan lintas batas di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Kenya.

Kesenjangan kritis dalam interaksi antara tata kelola iklim, adaptasi dan langkah-langkah mitigasi akan dibahas oleh proyek penelitian melalui lensa dua konsep yang berkembang, dan alat yang muncul dalam pengelolaan sumber daya alam:

  • Tata kelola pemerintahan yang interaktif: menekankan pada penyelesaian masalah-masalah sosial dan penciptaan peluang-peluang sosial melalui interaksi antara sejumlah besar aktor dan lembaga pemerintahan, yang dipengaruhi, dibatasi, atau dimungkinkan dalam tindakan mereka oleh struktur.
  • Kelembagaan yang beragam: melihat lebih dari sekadar lembaga formal yang ada, dan sebaliknya memperluas kelompok kelembagaan dengan memasukkan lembaga modern dan tradisional, formal dan informal.

Melalui penelitiannya mengenai peran jaringan masyarakat dalam adaptasi dan tata kelola, Emmanuel bermaksud untuk mengungkap saling ketergantungan yang kompleks di tingkat sistem dan mengidentifikasi kekurangan dan persyaratan dalam manajemen dukungan kolaboratif yang ada. Hasil penelitian ini dapat membantu meningkatkan kapasitas adaptasi dan ketahanan lokal terhadap perubahan iklim.

"Dengan melihat secara mendalam pengelolaan dan dampak perubahan iklim terhadap ekosistem laut, proyek yang didukung oleh AXA ini bekerja untuk memberikan hasil yang penting, agar dapat lebih memahami dampak dan mengembangkan reformasi pengelolaan perikanan yang realistis di Samudra Hindia Barat dan sekitarnya," kata Emmanuel.

Mbaru dengan nelayan Kenya yang menargetkan ikan todak dengan menggunakan kapal penangkap ikan rawai/peneliti di ZEE Kenya.

Untuk detail lebih lanjut tentang proyek Emmanuel, kunjungi Halaman Aksi di situs web Ocean Decade dan halaman proyeknya di situs web AXA Research Fund.

Untuk detail lebih lanjut tentang semua proyek pemenang, kunjungi laman Halaman AXA Postdoctoral Fellows.

***

Tentang IOC/UNESCO:

Komisi Oseanografi Antarpemerintah UNESCO (IOC/UNESCO) mempromosikan kerja sama internasional dalam ilmu kelautan untuk meningkatkan pengelolaan laut, pantai, dan sumber daya laut. IOC memungkinkan 150 Negara Anggotanya untuk bekerja sama dengan mengoordinasikan program dalam pengembangan kapasitas, pengamatan dan layanan laut, ilmu kelautan dan peringatan tsunami. Pekerjaan IOC berkontribusi pada misi UNESCO untuk mempromosikan kemajuan ilmu pengetahuan dan aplikasinya untuk mengembangkan pengetahuan dan kapasitas, kunci kemajuan ekonomi dan sosial, dasar perdamaian dan pembangunan berkelanjutan.

Tentang Dekade Laut:

Diproklamirkan pada tahun 2017 oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030) ('Dekade Laut') berupaya merangsang ilmu kelautan dan generasi pengetahuan untuk membalikkan kemunduran keadaan sistem kelautan dan mengkatalisasi peluang baru untuk pengembangan berkelanjutan ekosistem laut yang sangat besar ini. Visi Dekade Laut adalah 'ilmu yang kita butuhkan untuk lautan yang kita inginkan'. Dekade Laut menyediakan kerangka kerja pertemuan bagi para ilmuwan dan pemangku kepentingan dari berbagai sektor untuk mengembangkan pengetahuan ilmiah dan kemitraan yang diperlukan untuk mempercepat dan memanfaatkan kemajuan dalam ilmu kelautan untuk mencapai pemahaman yang lebih baik tentang sistem kelautan, dan memberikan solusi berbasis sains untuk mencapai Agenda 2030. Majelis Umum PBB mengamanatkan Komisi Oseanografi Antarpemerintah UNESCO (IOC/UNESCO) untuk mengoordinasikan persiapan dan implementasi Dekade ini.

Tentang Dana Penelitian AXA:

AXA Research Fund diluncurkan pada tahun 2008 untuk mengatasi masalah-masalah terpenting yang dihadapi planet kita. Misinya adalah untuk mendukung penelitian ilmiah di bidang-bidang utama yang berkaitan dengan risiko dan untuk membantu menginformasikan pengambilan keputusan berbasis sains di sektor publik dan swasta. Sejak diluncurkan, AXA Research Fund telah memberikan total dana sebesar €250 juta untuk pendanaan ilmiah dan mendukung hampir 700 proyek penelitian di bidang kesehatan, iklim dan lingkungan, serta sosial ekonomi.

[1] https://www.iucn.org/resources/issues-brief/ocean-and-climate-change

[2] Lam, V., Cheung, W., Reygondeau, G., Sumaila, U.R. 2016. Proyeksi perubahan pendapatan perikanan global di bawah perubahan iklim. Sci Rep 6, 32607.

[3] FAO. 2022. Keadaan Perikanan dan Akuakultur Dunia 2022. Menuju Transformasi Biru. Roma, FAO.

DEKADE LAUTAN

Ilmu yang Kita Butuhkan untuk Laut yang Kita Inginkan

MASUK KE DALAM SENTUHAN

ACARA BERIKUTNYA

BERLANGGANAN BULETIN KAMI

PELUANG

Bergabunglah. #Dekade Laut

Preferensi Privasi

Saat Anda mengunjungi situs web kami, situs web ini dapat menyimpan informasi melalui peramban Anda dari layanan tertentu, biasanya dalam bentuk cookie. Di sini Anda dapat mengubah preferensi Privasi Anda. Perlu diperhatikan bahwa memblokir beberapa jenis cookie dapat memengaruhi pengalaman Anda di situs web kami dan layanan yang dapat kami tawarkan.

Untuk alasan kinerja dan keamanan, kami menggunakan Cloudflare
diperlukan

Mengaktifkan/menonaktifkan kode pelacakan Google Analytics di browser

Mengaktifkan/menonaktifkan penggunaan font Google di browser

Mengaktifkan/menonaktifkan video yang disematkan di browser

Kebijakan privasi

Situs web kami menggunakan cookie, terutama dari layanan pihak ketiga. Tentukan Preferensi Privasi Anda dan/atau setujui penggunaan cookie kami.